skip to content »

moneyjet.ru

Bomoh sex doktor sex cerpen

bomoh sex doktor sex cerpen-35

Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam dirumah Sudin kerana isterinya telah pergi ke-Ipoh.Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada dibawanya bersama.

bomoh sex doktor sex cerpen-19bomoh sex doktor sex cerpen-37bomoh sex doktor sex cerpen-3

Tipah tunduk dengan airmatanya berlinangan.“Sampai hati abang buat Tipah begini” Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Akhirnya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin.Untuk membawa Tipah pulang kekampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuangnya dan tak mengaku Tipah anak mereka.Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin diperbaiki lagi.Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang.Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang kononnya HARAM tanpa belas kasihan. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup.Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada didapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam.

Salam dijawab, daun pintu dibuka, tetamu yang datang adalah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak kedapur untuk mengambil air minuman.

Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment.

Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keping not biru muda yang disambut riang oleh Sudin.

Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah.

Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Setelah puas menyonyot puting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji kedapur untuk menjerang air.

Setelah habis meneguk air kopi yang disediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang.